Rabu, 13 April 2011

Indahnya Hidup Bertuhan : Dendam Halus

Assalamualaikum Warahmatullah Wabarakatuh.

Kembali menemui sahabat serta saudaraku. Moga di dibawah rahmat dan naungan ALLAH Rabbul Jalil.

Dendam merupakan salah satu punca kenapa kita sukar memberi kemaafan yang sebenarnya. Dendam juga merupakan virus-virus negatif yang bersarang di dalam sanubari kita sejak sekian lama. Puncanya, kita sendiri! Lihat sahaja filem yang kita tonton, tanpa mengira acuan hollywood, bollywood, indowood dan malaywood. Tidak lupa juga pada k-pop.

Hollywood misalnya, cerita bersiri seperti CSI, Castle, Prison Break, 24. Juga cerita-cerita Box Office seperti Pirates of Carribbean, Harry Potter, Transformers. Versi kartun juga tidak ketinggalan Shrek, Ben-10 dan 1001 cerita yang terpapar dikaca tv. Sering dipaparkan jalan cerita yang cliche, bergaduh kerana kecewa, dengki, tak puas hati dan akhirnya perbalahan dan pergaduhan berlaku mengakibatkan pertumpahan darah atau kerugian. Yang menariknya, besi pun terheret sama memiliki dendam yang tak berkesudahan.

Natijahnya, bagi yang kalah akan berusaha mencari ruang dan peluang untuk membalas dendam. Yang kalah akan mencurahkan segala tumpuan dan tenaga untuk mencapai matlamat membalas dendam agar hatinya puas. Pelbagai cara dan pendekatan dibuat tanpa mengira samada perlu berlakon atau menipu. Apa yang penting rasa sakit hatinya berbalas.

Bagi penggemar kisah dari Korea atau Jepun, cerita seperti Love To Kill, Green Rose, Prosecutor Princess dan Moero Attack (sekadar menyebut beberapa tajuk) juga tidak terlepas dari cengkaman elemen dendam di dalamnya. Tanpa sedar elemen ini ditanam dengan jayanya di dalam stor simpanan minda bawah sedar (sub-conscious mind) kita dan hasilnya konsep dendam akan mudah kita aplikasikan jika sesuatu yang berlaku bersalahan dengan kemahuan dan keinginan kita. Bila kita terasa, hati dilukai, perasaan terhiris, batang tubuh disakiti, harta benda dikhianati, konsep dendam yang tersimpan tadi akan kita guna pakai untuk bertindak balas supaya orang yang melukai kita rasa apa yang kita rasa.

Saudara dan sahabatku,

Kita dibekalkan oleh ALLAH dengan pemikiran yang suci murni dan tanpa sedar kita sebenarnya yang telah merosakkan pemikiran itu. Bila dendam membara, fikiran kita seolah-olah tertutup. Tumpuan hanyalah ditujukan kepada apa yang didendami. Kita tidak akan puas selagi misi tidak berjaya. Selamanya akan rasa terbeban dan tertekan dengan dendam. Jika pun boleh membalas, bukankah memberi kemaafan itu yang lebih afdal?

Rasulullah pernah memberi pesan dengan sabda baginda yang bermaksud:
"Sebaik-baik anak Adam ialah orang yang lambat marahnya dan segera pula reda bila marah, dan sejahat-jahat anak Adam ialah yang cepat marahnya dan lambat pula reda kemarahannya."

Saudara dan sahabatku,

Terdapat sejenis dendam yang perlu kita beri perhatian demi kebahagiaan kita dimasa akan datang. Dendam ini dikenali sebagai Dendam Halus. Dendam ini yang perlu diperhati. Dendam ini yang perlu dikikis. Dendam ini yang perlu dijauhi. Terhasilnya akibat dari rasa tidak puas hati dan kita tidak upaya membalasnya. Contohnya lah, seorang murid yang diaibkan oleh gurunya dihadapan rakan sekelas akan mengakibatkan sang murid tadi akan selalu memikirkan bagaimana cara supaya si guru terima pembalasan supaya hatinya lega. Selagi dendam tidak berbalas selagi itu luka tidak akan sembuh.

Adakah kita punya virus serupa? Bagaimana cara untuk mengenalpasti?

Caranya cukup mudah. Katakan kita berbalah dengan A dan telah berdamai. Cuba cari gambar atau apa sahaja barangan milik A tadi. Kemudian renungkan barangan tadi. Seterusnya kita soal diri kita, apa yang kita rasa? Jika kita tiada rasa apa-apa, itu merupakan satu perkembangan yang bagus. Namun jika masih ada rasa tidak puas hati atau ada rasa yang belum puas atau rasa 'bengkek', maknanya kita sedang menghidap Virus Dendam Halus.

Apa kesannya kepada kesihatan kita?

Dendam Halus yang terpahat di dalam sub-conscious mind kita akan mengakibatkan kita kerap memikirkan tentang si A, rangka kerja membalas dendam, pelan bertindak menyakitinya yang sebenarnya segala apa yang difikirkan itu adalah suatu tindakan yang sia-sia dan membuang masa. Seterusnya, fikiran seumpama ini akan menghasilkan Energi Negatif dan akan menghasilkan himpunan Law of Attraction yang juga negatif. Akibatnya, kita akan sentiasa dalam keadaan negatif, selalu bermasalah, bertemu dengan orang yang bermasalah dan mempunyai world view terhadap kehidupan yang negatif. Anda semua tahukan apa akibatnya?

Oleh itu, saya menyeru diri saya dan juga kepada saudara dan sahabat agar memeriksa dan menghapuskan denggi dan dengki dengan kadar segera jika ada.

Bagaimana ya? itu mungkin soalan yang diajukan.....

Entry akan datang (dengan izin Allah swt) akan membincangkan ke'power'an maaf dan betapa mudahnya memberi sebuah kemaafan serta perkara-perkara yang berkaitan.

4 ulasan:

  1. Silakan...

    Moga ada manfaatnya untuk kita semua

    BalasPadam
  2. penyakit yg buat kan pesakit tak sedar dia sakit.

    BalasPadam

Assalamualaikum Warahmatullah

Senarai Blog Saya

Pengikut