Jumaat, 11 November 2011

Mukmin terpenjara


Gambar hiasan cuma

Dunia adalah ibarat penjara bagi orang mukmin. Begitulah mafhum dari sebuah hadis Rasulullah saw. Oleh itu, bila dunia ini diibaratkan sebagai penjara, maka wajarkah kita menganggap diri kita sudah merdeka? Selagi kita masih hidup dan menetap di atas bumi ALLAH swt ini, kita masih belum merdeka. Kita masih ditaklif dengan kewajipan sebagai hamba dan khalifah. Disamping itu, kita masih berperang dengan pujukan nafsu dan bisikan syaitan. Hasil dari peperangan ini adalah samada kita di jajah atau menjajah, menang atau terlentang.

Kemerdekaan yang hakiki bermula tatkala nyawa kita keluar dari jasad. Ketika itu kita mula meyakini hakikat kehidupan di dunia. Saidina Ali pernah mengingatkan kepada kita bahawa manusia akan mula memahami hakikat dunia ini selepas mati. Malah pernyataan beliau itu adalah berasaskan Surah At Takasur. Cuba ulang baca dari ayat 5-7

Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat).


(Ingatlah) demi sesungguhnya! - Kamu akan melihat neraka yang marak menjulang.


Selepas itu - demi sesungguhnya! - kamu (wahai orang-orang yang derhaka) akan melihatnya dengan penglihatan yang yakin (semasa kamu dilemparkan ke dalamnya)!

Oleh itu kawan-kawan, tiada istilah merdeka dengan sebenar-benar merdeka selagi kita masih hidup di atas dunia ini. Atas sebab itu juga kita ini selayaknya menjadi Hamba ALLAH swt. Dan sebagai hamba-NYA kita kena patuh segala sets of rules yang telah disediakan. Bila kita berjaya mematuhi peraturan serta rules yang telah ALLAH swt gariskan, maka selayaknya kita bakal mendapat panggilan hormat yang tertinggi iaitu Hamba-NYA. Lihatlah bagaimana ALLAH swt memberikan penghormatan ini kepada Rasulullah saw tercatat diawal Surah Isra'.

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Bila disebut dunia sebagai penjara, dah tentu kedudukannya mirip dengan penjara dunia yang sebenar. Mari kita lihat persamaan antara dunia sebagai penjara bagi mukmin dan penjara yang sebenar.

Yang pertama;

Dalam penjara ada peraturan yang perlu dipatuhi. Banduan tidak sebebasnya melakukan aktiviti seperti mana mereka yang berada di luar penjara. Malah bagi banduan yang beragama islam, menjadi kewajipan bagi mereka untuk solat berjemaah 5 waktu sehari semalam. Bukan itu sahaja, banduan ini juga di wajibkan untuk menghadiri kelas-kelas pengajian yang telah disediakan oleh pihak penjara (inisiatif pegawai serta warden penjara). Perhati pula pada banduan yang bakal menghadapi hukuman gantung, mereka-mereka yang sedar akan tibanya saat kematian ini akan segera berdoa, bermunajat serta bertaubat dengan sunggguh-sungguh taubat.

Begitulah gambaran sebenar kehidupan dunia ini bagi seorang mukmin. Hidup di atas dunia ini terikat dengan peraturan yang telah digariskan oleh ALLAH swt. Oleh itu jika kita hendak menjadi seorang Islam yang Mukmin, kita kena patuh peraturan ALLAH swt. Bukannya mengemudi kehidupan ini dengan sebebas-bebasnya atas alasan Hak Asasi Manusia. Jika kita dilahirkan sebagai lelaki, patuhilah peraturan sebagai seorang lelaki. Jika dilahirkan sebagai perempuan, jadilah perempuan yang sebenar.

Ingin jadi mukmin, kena la selalu follow sunnah Rasulullah dengan solat berjemaah di tempat dilaungkan azan (bagi lelaki). Sepanjang hayat Rasulullah, baginda tidak pernah meninggalkan solat berjemaah kecuali tatkala Baginda sedang gering sebelum kewafatan. Itu pun jika matlamat kita inginkan cinta dan redha ALLAH swt. Bukankah ALLAH swt declare hal ni pada ayat 31 Ali Imran yang mafhumnya seperti berikut :

Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Tepuk dada tanya hati... Mukminkah aku?

Selain itu, seorang mukmin juga akan selalu ingat dan sedar akan tibanya saat kematian lantas segera bertaubat atas dosa-dosanya samada sengaja atau tidak. Mereka berusaha untuk menyahut saranan dari ALLAH swt melalui ayat ke 133 serta ayat 135 surah yang ketiga dari depan.

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;


Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka - dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

Orang islam yang mukmin meyakini dengan melaksanakan perintah tersebut, mereka bakal mendapat apa yang telah ALLAH janjikan seperti ayat ke 136 diterjemah sebagai berikut:

Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.

Seterusnya, kita lihat pula persamaan yang kedua antara penjara dunia dan dunia sebagai penjara pada post yang akan datang Insya ALLAH.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Assalamualaikum Warahmatullah

Catat Ulasan

Senarai Blog Saya

Pengikut