Jumaat, 25 Februari 2011

Saya mahu belajar menjadi hamba melalui blog Genta Rasa

Assalamualaikum Warahmatullah Wabarakatuh

Pertamanya mari kita bersama2 mengangkat rasa kesyukuran kepada Allah atas segala nikmat dan hidayah dari-Nya. Seterusnya solawat dan salam kepada Rasulullah saw ahli keluarganya, sahabat serta mereka yang mengikuti laluan yang ditunjuk oleh baginda.

Terima kasih kepada Mommy Lina juga kerana membuka peluang untuk berdakwah melalui penulisan.

Peluang yang jarang ada bakal digunakan dengan sebaik mungkin untuk berkongsi ilmu dengan para pembaca dan juri atas tujuan untuk mendapat redha Allah. Disamping itu, usaha kita untuk menjadi hamba terbaik berdasarkan amalan yang telah diberikan contoh oleh Rasulullah saw.

Untuk pengetahuan para pembaca dan panel juri.

Kita diciptakan dan menjalani kehidupan di atas bumi Allah ini bukan sia-sia melainkan mempunyai tugas dan tanggungjawab masing-masing.

Terasa macam formal sangat la pulak. Saya akan cuba untuk menyampaikan dengan gaya santai dan tak perlu serius2. Tapi perlu diingat, ibadah atau amalan yang bakal dibentangkan sebentar lagi perlu dilakukan dengan serius bagi menunjukkan kesungguhan kita mendokong perintah Allah & saranan Nabi Muhammad saw.

Baik kita mula.

Berkaitan dengan tajuk posting.
Kenapa saya pilih tajuk ini? Kerana saya merasakan saya perlu belajar untuk menjadi hamba Allah.
Kenapa saya pilih blog Ust Pahrol? Kerana saya suka gaya penulisan beliau.

Dan daripada sekian banyaknya artikel dalam Blog Genta Rasa ni, saya nak berkongsi satu artikel (mungkin gabungan beberapa artikel) Mencari Ketenangan Hati.

Muslimin Muslimat yg dirahmati Allah.

Setiap dari kita mendambakan ketenangan dan ketenteraman. Dan bila di sentuh bab ini, tidak dapat tidak pasti ianya akan berkait dengan hati. Maka kerana itu Allah memberi panduan yang jelas ttg bagaimana nak memiliki hati yang tenang.

[28]Ar-Ra'd
“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.


Mafhum mukhalafah (makna disebalik) dari ayat ini adalah jika kita guna cara lain selain dari cara yang Allah telah tentukan, pasti hati kita tidak akan tenang dan tenteram.

Akan tetapi, ada antara kita yang mengalami :

Hati tetap tak tenang walau sudah berzikir.
Tetap resah gelisah setelah baca quran.
Sukar untuk khusyu' solat bila ada problem seperti kereta eksiden dan sebagainya.
Hati tak juga tenteram hingga sukar untuk tidur.
Memikirkan hutang keliling pinggang; dan
Segala jenis rasa.

Kenapa seringkali zikir yang kita lakukan seolah-olah tidak memberikan hasil yang diharapkan? Adakah ayat Allah itu obsolete? Tak releven? Maha suci Allah dari sebarang kekurangan. Ataukah kita yang kurang perhati?

Maka Ust Pahrol menerangkan bahawa zikir ini merupakan soal kata, rasa dan perbuatan. Zikir bukan hanya terbit dibibir, disalurkan ke biji2 tasbih dan dihitung berapa banyak. Zikir bukanlah perbuatan mengangguk2 kepala, menggoyang2 badan.

Mari kita lihat situasi ini.

Biasanya kita akan berzikir 33 kali subhanallah, alhamdulillah & Allahualkbar setiap kali selepas solat (biasanya lepas maghrib). Persoalannya, apakah fokus kita? Pada kalimahnya atau pada hitungannya? Adakah jika tak cukup hitungan maka Allah tak terima? Jawap pelan2.

Oleh hal yg demikian, zikir bukan hanya letaknya dibibir. Akan tetapi zikir ialah usaha untuk mengingati Allah dengan perkataan, keyakinan dan perbuatan. Dibibir kita sebut 'Subhanallah', dihati kita sucikan Allah dari makhluk yg lain, pada perbuatan kita sucikan dengan berhati2 menggunakan anggota badan sesuai dengan kehendak Allah. Tidak memukul, mencuri, mengintai, memaki dan sebagainya. Hatta menyucikan diri dari sifat2 mazmumah.

Lihat bagaimana sebenarnya peringatan dari Allah untuk kita berzikir bakal merubah perilaku kita seluruhnya dan akhirnya Allah hadiahkan kita dengan ketenangan.

Begitu juga halnya dengan membaca quran, yakini di dalam hati terhadap apa juga isi kandungannya, amalkan dengan perbuatan selari dengan kehendak Allah.

Sama seperti solat, yakini dalam hati bahawa kita bertemu Allah, dan kita beramal di luar solat sesuai dengan akhlak org yg bersolat.

Demikianlah sidang pembaca dan panel juri sekalian, sedikit ulasan berkaitan dengan Mencari Ketenangan Hati. Moga dapatlah sedikit ilmu dan boleh diamalkan oleh kita semua. Jangan lupa untuk sebarkan kepada orang lain, kerana ilmu yang bermanfaat adalah bekalan pahala yang takkan putus hatta selepas mati. Jauh lebih baik dari mendapat ipad kan... (kalau dapat Alhamdulillah allazi hadana lihaza, jika tidak Alhamdulillah 'ala kulli hal).

Yang elok dan baik itu hanya sanya dari Allah swt. Kekurangan itu kerana saya hamba-Nya yang hina.

Artikel ini ditulis sebab saya mengidam iPad percuma MySuperKids. Sertai Bengkel Adsense di laman web buat duit online & mulakan gaya hidup sihat dengan vitamin semulajadi ShakleeTrialPack

3 ulasan:

  1. Salam..
    izin berkongsi..

    BalasPadam
  2. Assalamualaikum warahmatullah...

    Terima Kasih kerana sudi singgah. saya quote salah satu ayat di atas:

    "Jangan lupa untuk sebarkan kepada orang lain, kerana ilmu yang bermanfaat adalah bekalan pahala yang takkan putus hatta selepas mati."

    Moga Allah redha dengan usaha kita

    BalasPadam
  3. Assalamualaikum,wbr
    alhamdulilah,entri yg sgt brguna buat para muslimin & muslimat,insyaAllah

    BalasPadam

Assalamualaikum Warahmatullah

Senarai Blog Saya

Pengikut